Persepsi Tai Kucing

cerita berawal dari siang ini. gw ama romadon, adik gw mau berangkat sholat jum’at. pas mo keluar lewat pintu samping adik gw ngeliat sesosok benda misterius yg tergeletak di lantai dekat pintu. “tai kucing” teriak adik gw n sontak membuat qt berdua spontan nutup hidung. “bener tai kucing, kurang ajar tu kucing. awas klo ketemu bakal gw sumpal tu lobang” gw marah2 sambil tetep nutup hidung karena baunya udah mulai nyengat. gw terus terang aja jengkel, masak tu kucing beol sembarangan, di depan pintu lagi. jadinya pas gw mau ngunci tu pintu rasanya gw kayak jadi penjinak virus flu babi yg masuk daerah endemik tu virus di mexico sana. “gila baunya nyengat banget” seru gw dalam hati.

awalnya gw pengen bersihin sekalian. tapi waktunya udah mepet sholat jum’at. lagian gw ama adik udah rapi, abis mandi, n lagi punya wudhu, makanya gw niatin nanti aja pas selesai sholat jum’at gw bersihin daripada sekarang takut batal. pas selesai sholat, gak pake lama langsung gw ambil cikrak kecil buat nimpal tu kotoran (gw jadi kebayang bush n para cs nya nih). dengan hati2 tuh kotoran gw dekati. setelah dekat langsung gw timpal, masya Allah ternyata yg qt sangka tai kucing tadi ternyata hanya sawang yg kebetulan jatuh dari langit2 rumah gw. “lha terus bau nylekit tadi darimana??” gw mikir sambil garuk2 kepala.

kemudian gw jadi ingat satu kisah yg pernah diceritain ama ust.Faqih. alkisah ada seorang karyawan pabrik yg terjebak dan terkunci di dalam ruang pendingin. orang ini terjebak pas sabtu sore. karena hari minggu pabrik tutup maka ia merasa bahwa ia baru akan ditemukan hari senin pagi. dalam keadaan kalut ia sempat mencatat detik demi detik menjelang ia menghembuskan nafas terakhir. ia mencatat dengan detail bagaimana suhu disekitarnya mulai turun. ia juga menceritakan bagaimana hipotermia mulai menyerang dirinya dan nafasnya udah mulai sesak. pada hari senin ia ditemukan mati membeku dan disekelilingnya berserakan kertas yg berisi catatan2 pribadinya selama dalam ruang pendingin. akan tetapi kematiannya menjadi misteri bagi karyawan lainnya. bagaimana ia bisa mati membeku, wong sejak sabtu pagi mesin pendingin yg ada dalam ruang pendingin dalam keadaan off hingga mayat sang karyawan ditemukan.

Persepsi

ya persepsilah yg terkadang menjadi faktor utama yg melingkupi diri manusia. awalnya banyak yg mengira bahwa persepsi hanya berpengaruh pada hal2 yg bersifat psikologis atau kejiwaan manusia. seperti misalnya klo qt berfikir positip maka itu berpengaruh pada jiwa qt yg biasanya menjadi riang, gembira, semangat, dan segar. sedangkan apabila qt berfikir negatif maka biasanya berefek pada kondisi males, gak semangat, murung, bahkan klo parah bisa berupa godaan ingin bunuh diri.

akan tetapi dari dua contoh di atas gw baru ngeh klo persepsi juga mempengaruhi fisik qt. contohnya ya idung gw yg normal tiba2 aja mencium bau tai kucing, padahal setelah gw selidiki gak ada tuh tai kucing. oleh karena itu gw cuma pesen ama nt semua, ati2 ama persepsi nt. awas persepsi bisa menimbulkan meleng, mati rasa, hingga mati mendadak. makanya jangan suka mikir negatif. so mulai hari ini, jam ini, menit ini, detik ini jadikan diri qt selalu positif. jadikan diri ini positif agar hembusan nafas qt tetap mengalun, agar darah qt tetap mengalir lancar, dan agar jantung ini tidak berhenti…

…mendadak..

One thought on “Persepsi Tai Kucing

  1. Damn! Kok bisa si dpt ide nulisin tu tema dari pengalaman yg sebere simpel bgt??!! Itu yg mo tak tnyain tadi pas di klinik! Kok bisa gitu loh, ngolah kejadian sehari2 jadi tulisan yang ringan tapi nonjok!! Dpt ide dr mana?? Kasih tau alamatnya donk..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s