J-Lo

jomblo???

Gw bingung mau nulis apaan. Sejak kelar nyelesein skripsi kemarin, gw rasanya males banget nulis. Daripada pusing karena ide diam di kepala, ya udah gw paksain aja nulis. Kebetulan gw ingat suatu kejadian pas hari contrengan beberapa waktu lalu. Kebetulan pas hari itu gw kedatangan teman lama gw untuk urusan bisnis. Perlu diketahui pemirsa, bahwa temen gw ini cewek, baru nikah, n datang ama suaminya.
Gak pake lama gw, temen gw, n suami teman gw ngobrol di ruang tamu dg topik kerjasama bisnis. Sembari ngobrol gw kadang-kadang nglirik mereka berdua.
Dalam hati gw ngomong, ‘gila nih anak berdua mesra banget ya??!!’.
Terus terang gw j-lo berat, bagaimana gak cemburu gw kan masih tercatat sebagai anggota aktif Permai (Persatuan Medak Indonesia), organisasi para ‘single fighter’ di tempat kerja gw.
Sampe sini batin gw ikutan urun rembug, ‘kapan gw bisa kayak mereka???’.
Pas lagi asik-asiknya menangisi diri sendiri, tiba-tiba temen gw nyeletuk, “gak ikutan nyontreng??”.
Mendengar celetukan tersebut gw spontan menjawab, “kagak, ngapain nyontreng mending tidur”.
“klo kalian??”, gw balik tanya.
“ya nyontrenglah supaya tetep lanjutkan”, perlu diketahui temen gw n suaminya adalah pendukung berat capres yg kemarin punya slogan ‘lanjutkan’.
“antum kok gak nyontreng sih, bukan contoh warga negara yg baik tuh”, komentar temen gw. Dibilangin begitu gw cuma cengar-cengir aja sambil menghitung uang hasil laba bisnis gw ama temen gw.
Dari sini ceritanya udah selesai, tapi setelah temen gw pulang gw jadi mikir. Ehm, warga negara yg baik. Masak hanya gara-gara gak nyontreng aja gw disebut sebagai warga negara yg gak baik. Apa sih definisi warga negara yg baik itu?? Ada tanda-tandanya gak klo seseorang itu disebut sebagai warga negara yg baik??. Klo dulu yg gw pahami pas di bangku sekolah, warga negara yg baik adalah mereka yg melaksanakan hak dan kewajibannya sebagai warga negara. Kewajibannya antara lain bayar pajak, gak bikin ribut, dan lain sebagainya. Trus haknya diantaranya mendapatkan jaminan pendidikan, kesehatan, hingga pekerjaan. Trus nyontreng tuh masuk hak apa kewajiban?? Klo katanya tivi sih nyontreng tuh termasuk hak, tapi termasuk hak kesekian diantara hak-hak yg lainnya. Ya karena emang ada hak yg lebih urgen untuk diterima oleh warga. Ya diantaranya tiga hak dasar yg gw sebutin di atas. Masalahnya para penguasa yg biasanya promosi pas masa contrengan sering banget ngelupain hak-hak dasar warganya. Maka daripada gw mendukung penghianatan para penguasa mending gw tidur aja deh.
Lagian gw juga gak lupa ama status gw yg lain selain menjadi warga negara. Begitu pula seharusnya mereka-mereka yg dg pede menyebut dirinya sebagai anggota organisasi, harakah, atau partai Islam. Kita semua gak boleh lupa ama status kita yaitu sebagai hamba Allah. Ya, status kita seharusnya adalah menjadi hamba Allah yg benar. Benar disini jelas beda ama baik. Karena ukuran suatu perbuatan dianggap ‘benar’ ketika perbuatan tersebut dilakukan dg ikhlas karena Allah dan sesuai dg apa yg disyariatkan oleh Rasulullah. Maka ketika seseorang mengidentikkan dirinya sebagai hamba Allah maka pertama dalam segala hal ia harus menyandarkan pada aturan-aturan Allah dan Rasulullah dan kemudian ia harus ikhlas melaksanakan segala aturan-aturan tersebut. Melaksanakan disini adalah tunduk dan patuh serta tidak melenceng dari aturan-aturan tersebut dan ketika aturan tersebut belum terlaksana dg baik maka yg harus dilakukan adalah berjuang dan mendakwahkan aturan tersebut ke tengah-tengah masyarakat.
Maka terkait masalah contrengan kemarin, kalau gw melihatnya dari kacamata hamba Allah. Maka gw akan bertanya apakah dg contrengan hukum-hukum Allah akan tegak? Apakah dg mencontreng seseorang telah melakukan amal soleh karena telah berjuang menegakkan aturan-aturan Islam?? Masalahnya dari fakta yg gw lihat telah menunjukkan tidak ada satupun partai, caleg, dan para capres yg berlaga kemarin ngomong secara jujur akan menegakkan Syariat Islam. Bahkan mereka kelihatan jijay banget ama istilah Syariat Islam. Klo udah gini kan sekali lagi mending gw tidur.
Dan terakhir, klo sekarang ada yg nyebut gw bukan warga negara yg baik, gw pasti akan diem aja. Beda klo nt semua ngomong di depan gw bahwa gw bukan hamba Allah yg benar. Gw pasti marah, karena apapun kondisinya gw akan selalu berusaha dan terus berusaha untuk meraih status sebagai Hamba Allah yg benar. Klo nt pilih yg mana; warga negara yg baik atau Hamba Allah yg benar???

ket.

-J-lo=bukan jeniffer lopez tapi singkatan jealous alias cemburu

-medak=terbengkalai dalam b.jawa

-harakah=gerakan

One thought on “J-Lo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s