Transformasi

Kompi di rumah gw berkali-kali kolaps. Gara-gara hal itu pekerjaan nulis gw tertunda berkali-kali. Blog gw jadi lama kosong, zine gw jadi vakum sementara, dan cita-cita gw untuk nulis buku jadi molor semolor-molornya kayak nasib kasus bank century. Gara-gara hal ini gw juga kehilangan mood nulis.

Selain itu kondisi gw baik secara tekstual, psikologi, sosial, hingga harfiah juga mendukung. Awalnya setelah berbulan-bulan tiarap bikin skripsi, gw akhirnya mampu meluluskan diri dr tempat kuliah gw. Awalnya gw punya rencana pingin rehat sejenak, pingin gondrongin rambut kayak Musashi, trus pingin kabur dari rumah jadi backpacker keliling Jawa. Tapi nasib gw berbalik 360 derajat. Tiba-tiba aja ada yg nawarin gw pekerjaan jd guru, paska dapat kerjaan tetap gw pikir-pikir kenapa gak ngambil kesempatan emas untuk segera nyari target, bikin proposal, dan nuntasin perkara gw beberapa tahun sebelumnya;nikah.

Tapi nyari target aja susahnya minta ampun. Ada yg nolak dg tegas, ada yg nolak secara halus, ada yg ngambang, ada yg gak sesuai target, ada yg sesuai tapi udah keduluan, akhirnya gw mutung dan nyaris ngibarin bendera putih. Kondisi ini diperparah ama kepindahan temen baik gw si Anas, jadinya gw makin kesepian. Paket liburan tiga hari ke Jakarta (ikutan KMII) tetep belum dapat obati gundah gulana gw. Secara kejiwaan gw drop, waktu itu gw mungkin layak direkomendasikan untuk berobat ke ahli jiwa. Tapi gw gak mau menyerah begitu saja. Gw tetep pengen nunjukin ke dunia dan kepada Sang Pemberi Rizki bahwa gw emang layak dapat rizki dariNya. Gw tau gw saat ini sedang mendapat cobaan, mendapat cobaan jadi kaya. Gimana gak cobaan jadi kaya, wong beberapa bulan sebelumnya gw termasuk dalam endemik populasi terbesar di Indonesia yaitu pengangguran.

Dan kemudian kondisi gw berangsur-angsur membaik. Gw makin enjoy dg pekerjaan gw sekarang, bertemu dg sahabat-sahabat baru (termasuk yg spesial), dan yg pasti rejeki makin lancar. Tapi masih ada sedikit masalah, gw jadi susah ngatur waktu. Gw berasa sibuk banget gitu. Rutinitas gw jadi terkotak-kotak, gak mengalir lagi kayak dulu. Tapi lama-lama gw sadar bahwa gw sekarang lagi mengalami transformasi. Gw merasa gw saat ini mirip kupu-kupu, makanya gw harus ninggalin mentalitas kepompong apalagi ulat yg merusak. Gw sadar udah terlalu lama jadi kepompong, udah terlalu lama gw ngatur waktu pake filosofi air, yaitu bebas kemanapun mengalir, masalahnya airnya tuh air bah alias banjir jadi bikin susah banyak orang. Udah saatnya gw terbang, melibas angkasa, dan membangun sarang seperti kawanan angsa salju, rajawali putih, atau bangau jepang yg misterius.

Ya pasti itu semua gak mudah. Apalagi gw sering rindu pada masa dimana gw bebas pergi kemanapun, pergi ke toko buku, obrak-abrik perpustakaan daerah, hingga kabur ke Malang pake kereta ekonomi jam lima pagi. Klo gak gitu bikin zine stensilan trus disebar gratis ke kampus. Tapi gw sadar bahwa gw sekarang udah dewasa, harus lebih bisa bertanggung jawab, udah harus mampu mengatur hidupnya sendiri, walaupun tetap jiwa gw gak mau jadi tua, gak mau hanya jadi penikmat hidup, hidup di zona nyaman, dan gak berbuat apa-apa. Gw tetep pengen jadi pemberontak, tetep jadi sang penebas tapi bukan sekedar pemberontak. Gw sekarang harus mampu seperti Musashi paska duel dg 70 pendekar Yoshioka atau seperti Yagyu Sekishusai yg tetep ngayunin pedang hingga usia tua. Pedang bagi mereka sudah bukan lagi berupa logam sepanjang lebih kurang 1 meter dan bersisi tajam, tapi hidup mereka lah pedang yg sesungguhnya. Gw pengen seperti itu, gw pengen dan mencoba melampaui kondisi tersebut. Kondisi dimana pemberontakan, perjuangan, dan revolusi gak hanya sekedar retorika tapi udah menjasad, mendarah daging, dan jadi campuran sumsum tulang belakang.

Oleh karenanya gw pertama pengen tetep eksis belajar, gw juga pengen tetep nulis, juga pengen melahirkan puluhan, ratusan, ribuan, bahkan klo bisa jutaan manusia yg tunduk pada Penguasa Langit dan senantiasa jadi pembela kebenaran. Klo gak bisa minimal gw pengen gabung ama barisan mereka dan akan berjanji seperti janji Sahabat Umar Ibn Khattab, kalau ada seribu manusia pembela kebenaran maka aku termasuk dalam barisan tersebut, kalau ada seratus aku akan tetep jadi bagiannya, klo jadi sepuluh aku akan terus dalam barisan itu, dan jika hanya satu orang, maka itulah aku.

Ya cita-cita gw, adalah menjadi orang terakhir yg ngibarin bendera kebenaran.

One thought on “Transformasi

  1. hehe maksudnya yg terakhir mengibarkan bendera ntu kyk gmana?agak ngudeng nih…:mrgreen:
    maksudnye disaat orang lain udah pada nyerah tiarap nyium tanah, qt tetep tegak berdiri walaupun badan berlumuran darah dan nyawa udah di ujung kepala (kelihatan sok banget gak gw)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s