Bukan Bang Toyib

Mamat akhir-akhir ini dongkol berat ketika berangkat kerja. Bukan gara-gara Honda ulung kesayangannya yg terpaksa masuk pegadaian buat biaya kawinan, karena emang tuh motor udah balik ke pelukannya. Juga bukan gara-gara ogah berpisah ama istri kesayangannya di rumah, karena emang Mamat bukan bang Toyib yg udah 5 kali puasa dan 5 kali lebaran ninggalin istrinya. Alasan Mamat dongkol sebenarnya cuma sepele gara-gara jalan akses ke tempat kerjanya makin lama makin hancur aja. Gak musim hujan, gak musim kemarau tuh jalan berlubang-lubang. Jalan tersebut lebih layak buat syuting film barat tentang misi pendaratan di bulan karena emang mirip ama kondisi daratan bulan yg penuh dg lubang kawah yg menganga. Parahnya lagi meski berulang kali diperbaiki, ditutup dg sertu, hingga di aspal ulang tetep aja cuma tahan paling lama seminggu. Kadang-kadang Mamat membatin jangan-jangan jalanan nih cepet rusak gara-gara sering dilewatin kangguru. Kangguru pan klo jalan suka sambil lompat-lompat dan masalahnya kanggurunya sebesar gajah afrika jadi akibatnya cepat sekali merusak jalan.

Mamat emang pantes marah, lebih-lebih beberapa hari lalu dia habis berjibaku di jalanan gara-gara ban motornya terpeleset kulit pisang. Jadi sekarang klo megang motor Mamat jadi hati-hati, udah gak ngebut kayak Rossi lagi tapi kayak Komeng karena masih trauma. Makanya dia jadi jengkel karena gara-gara jalan berlubang mengakibatkan kecepatan motornya mengalami distorsi, akibatnya ia jadi sering nyaris telat klo tiba di tempat kerjanya. Seperti pagi ini, Mamat kembali uring-uringan karena nyaris kehilangan uang makan ama transport gara-gara telat.

Melihat kondisi ini Mamat jadi ingat kondisi jalanan dekat sekolahan SMA-nya dulu. Kebetulan kondisi jalanannya mirip ama jalanan ke tempat kerja Mamat yg berlubang-lubang parah. Kondisinya malah lebih parah, ketika lubang di lokasi A ditutup, maka gak lama muncul lagi lubang di lokasi lain yg gak jauh dari lokasi sebelumnya. Maka gak salah klo dulu Mamat membandingkan dan kasih julukan jalan dekat sekolahnya ama rumus matematika alias sulit ditebak. Diperkirakan muncul di lokasi A, eh malah muncul di lokasi X yg tepat di bawah ban sepeda. Rumus matematika makin sulit ditebak ketika pas dan abis hujan, jalanan berlubang yg dipenuhi air jadi ladang ranjau kayak di Kamboja bagi kendaraan bermotor. Maka sering banget pengendara motor yg jatuh bangun di area tersebut, lebih parah klo ada truk yg ikutan masuk ke medan pertempuran, karena hasil akhirnya klo gak rumah sakit ya kuburan.

Masalahnya, menurut Mamat kenapa kasus jalan berlubang terus aja muncul. Pas masih kecil Mamat pernah nyaksiin pamannya nyelametin dua orang pengendara motor yg celaka akibat melindas lubang jalan, pas SMA ketemu di dekat sekolahan, dan sekarang nyaksiin sendiri lubang jalan menganga di depan matanya. Mamat juga ingat cerita dari teman-temannya di berbagai daerah yg juga nyeritain tentang kondisi jalanan yg banyak berlubang. Mamat juga sering baca berita di koran atau internet, juga lihat di tivi, ama denger di radio bahwa jalan berlubang masih menajdi masalah di negeri ini. Kenapa lubang jalan tidak pernah mati, kenapa lubang jalan tidak pernah ada habisnya mirip tokoh antagonis dalam film aksi, begitu batin Mamat. Apa penyebab lubang jalan gak bisa dibasmi, apa karena kondisi jalannya, aspalnya, cuacanya, kendaraannya, atau jangan-jangan pembuat kebijakannya yg udah gak peduli ama rakyatnya. Mereka gak peduli apabila ada rakyatnya meregang nyawa gara-gara kejadian sepele terperosok lubang jalan yg menganga sedalam setengah meter. Tapi apapun masalahnya bagi Mamat, lubang jalan muncul karena berawal dari ketidakpedulian. Para pengguna jalan gak peduli n gunain jalan sembarangan. Para pegawai dan pemborong perbaikan jalan gak peduli klo bahan dan pekerjaan mereka masih belum bisa menjadi solusi perbaikan jalan. Pemerintah juga gak peduli. Maka bagi Mamat mereka masih kalah keren ama Khalifah Umar bin Khattab. Konon sang Khalifah yg terkenal gagah perkasa tersebut pernah menangis gara-gara takut kena hisab. Ia takut kena hisab dari Allah Swt gara-gara bayangin seekor keledai di Baghdad yg jatuh terperosok pada lubang jalan karena ia tidak meratakan jalan di sana. Bayangin aja seorang pemimpin negara peduli ama nasib binatang di tempat yg jauh dari tempatnya ngantor (pada saat itu Khalifah masih berkedudukan di Madinah) apalagi pada manusia.

One thought on “Bukan Bang Toyib

  1. hahaha,,,ini saya lagi kerja tp jahil pengen buka blog orang,,,
    keren tulisannya,,,cuman agak terpingkal dikit,,,waw ini buad tulisan di minimagz burjo ya???klu gtu sy tunggu publishnya,,,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s