Kambing Hitam Made In Gomblo

Pada suatu pagi yang masih berembun, Mamat yang baru saja jadi bapak jalan-jalan dengan Alif, anak pertamanya dengan Iim yang baru berusia 5 bulan. Ketika anak beranak itu sedang asyik-asyiknya menikmati udara pagi yang fresh from the oven, terlihatlah sebuah sosok kurus yang lagi mojok di beranda rumahnya nun jauh di horison sana. Sosok itu tak lain dan tak bukan ialah Gomblo atau yang punya nama keren Mas Brewok, dukun spesialis bulu dan pemburu biawak nomer satu seantero kecamatan. “Aslm, mas Gom nglamun aja nih pagi-pagi. Eman ada apaan sih??”, sapa Mamat basa-basi. “Wey, wa alaykumussalam bikin kaget aja Mat. Ini anakmu toh? udah gede, siapa namanya?”, jawab mas Gom (ciiee..nama panggilannya mirip software pemutar film). “Alif namanya mas, Alhamdulillah ini udah 5 bulan jalan. Sampean ngapain pagi-pagi kini kok bermuram durja? gak malu ama ayam tetangga lagian kok tumben-tumbenan masih di rumah, biasanya udah nongkrong di pasar Legi??”, tanya Mamat yang penasaran ama keadaan tetangga rumahnya itu. “Aku libur, gak jualan Mat. daganganku sepi, para pelangganku sekarang ganti model kayak bintang film Korea. Dulu obat pemanjang bulu ramuanku sempat laris manis tanjung kempul gara-gara banyak yang pingin kayak Ridho Rhoma. Lha sekarang lagi rame-ramenya bom kok, mentang-mentang yang jualan jenggoten, minyak biawakku malah dikirain NTT atau NTB, itu lho bahan baku bom.”, jawab mas Gom dengan mimik kesal lantaran usahanya kembang kempis akibat pemberitaan teroris. “NTT..?? emang minyak komodo mas Gom..???”, Mamat kembali penasaran. “Gak tau apa Mat itu namany, pokoknya sejenis itu. Lagian aku capek, wong semalam aku nyaris dimassa orang sekampung”, mas Gom curhat ke Mamat. “Wey mau dimassa mas Gom, ceritanya gimana??”, Mamat tambah penasaran dengar cerita mas Gom. “Ya untung tadi malem pas lari ke masjid aku ketemu mbah H.Satar, jadi beliau yang nyelametin nyawaku Mat. Awalnya sih biasa aku lagi nyari biawak di tengah rawa-rawa sana. Lha pakaian kerjaku kan terdiri dari baju ketelpak ama topeng ninja toh Mat buat ngelindungi dari nyamuk plus senter ama gobang. Lha lagi asik-asiknya obok-obok rawa, lha kok ada yang neriakin “ada teroris lagi latihan…”, awalnya aku celingak-celinguk sambil buka topeng, wei mereka malah teriak “beneran teroris anak buahnya Osama…”. Ya jadinya aku yang biasanya jadi pemburu, kemarin malem aku yang diburu..”, mas Gom cerita lebar tinggi dengan Mamat. “Wah makanya sampean kok pagi ini kelihatan beda, agak cowong, ama agak sedikit-sedikit ada yang hilang..”, Mamat kembali penasaran. “Ya, ini asetku satu-satunya terpaksa aku gunduli. Terpaksa wajahku yang biasanyaterkesan jantan gara-gara brewok, pagi ini kelihatan kurus wong jenggotnya udah hilang. Gak tau nanti kalau ketemu bocah-bocah, bisa-bisa aku gak dipanggil mas Brewok lagi tapi malah dapat julukan bapaknya tuyul..”, jawab mas Gom sambil matanya berkaca-kaca membayangkan nasib buruk yang akan menimpa dirinya.

“Lha kalo usaha minyak biawak sampean tutup, terus mau usaha apa lagi sampean..??”, tanya Mamat

“Aku mau jualan kambing Mat..”, jawab mas Gom setengah pasrah.

“Jualan kambing. Apa sampean mau nyaingi cak Komar, juragan kambing di kampung ini yang udah kesohor di 12 penjuru mata angin”, Mamat mengingatkan mas Gom

“Aku gak jualan di sini, aku mau jualan ke Jakarta. Truk, Kambing, plus cat ama pilok udah aku siapin semua.”, mas Gom menjawab keraguan Mamat

“Ngapain pake cat ama pilok segala mas Gom??”, Mamat kaget ama ide mas Gom.

“Ealah Mat..Mat..kamu itu katanya pinter, lulusan perguruan tinggi, bukunya banyak masak gak pernah makan tipi. Memangnya hidung kamu yang mancung itu gak pernah denger, bahwa di Jakarta lagi musim orang cari kambing hitam. Mulai  Antasari,  Melinda Dee, Gayus, Nazaruddin, Anas, sampe yang terakhir kemarin cak Imin ribut cari kambing hitam. Mungkin karena momennya dekat ama hari raya kurban mereka pingin berkorban sebanyak-banyaknya buat tobat atas kelakuan mereka yang suka korupsi. Lha kambing-kambing yang tak bawa ke Jakarta udah aku cat hitam semua, siapa tau di sana laris manis..”, jawab mas Gom dengan lugunya

Wkwkwkwkwkwkwkwkw..Mamat tertawa melihat keluguan mas Gom. Melihat bapaknya ketawa, Alif yang ada di gendongan Mamat jadi ikut-ikutan ketawa.

One thought on “Kambing Hitam Made In Gomblo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s